Sabtu, 09 Januari 2010

liburan kali ini

go ahead, liburan kali ini bosenin abis. mungkin gua bisa mati keder gara gara liburan tahun baru

sebenernya liburan kali ini gua mau hunting foto bareng tasya syifa dll kayak kemaren ke kota tua. but guess what? it was canceled

karena bokap cuti panjaaaaang banget di rumah, gua pun gaberkutik. dan gua juga gabebas. tadinya syifa dkk mau pada ke rumah gua, semuanya canceled. alright then i have no planning. just an empty and boring holiday. hey, this is a year-end holiday! can we just hang out without need any permission from our parents?

akhirnya hari senin 26 desember gua liat sepeda nganggur berat- dan tentunya rusak berat

dan gua memaksa bokap buat betulin sepeda ini. soalnya bannya kempes dan yah, beberapa murnya hampir copot.
sekitar jam 10 bokap selesai benerin tuh sepeda. mur udah dikencengin, ban udah dipompa, dan sepeda itu juga udah kinclong gara gara gua cuci. akhirnya jam 11-an gua tidur siang

sore nanti gua mau jalan jalan muter perkampungan naik sepeda. gua mau cari suatu tempat. you know what kinda place is that?
let me show you
tempat itu kayak padang rumput yang datarannya agak tinggi. dari sana, kita bisa liat danau yang ada di bawahnya. pernah, pas kelas 6 gua kesana, main sepeda sama bokap pas matahari baru terbit dan admit it. the scenery was so beautiful and i can't forget it.

masalahnya, gua lupa dimana tempatnya. notabene terkahir gua kesana itu sekitar pas gua kelas 6 sd, wow

jadilah jam setengah tiga dengan kondisi matahari bersinar cemerlang, hawa super sumuk, dan langit bersih tanpa awan, gua berangkat. lengkap bawa bekel biskuit sama air putih dalem botol. gua berangkat, busana gua gembel: pake jeans baggy belel, terus pake sweater tebel gitu, nah udah kayak gitu gua pake topi. dan galupa, sendal jepit. gua ngerasa bego karena pake sweater tebel sama celana jeans panjang, karena emang hawa panas banget. tapi gatau ngapa, gua nyaman pake itu. jadilah, berangkat

jalanan kampung gabegitu rame. gua lewat jalan yang sepi. di tepi jalan ada beberapa vihara tua yang sama sepinya sama jalan disekitarnya. akhirnya, gua iseng aja belok, padahal gua gatau jalan itu ngarah kemana. pemandangannya lumayan, banyak sawah hijaaaaaaaauuuu, banyak anak anak kecil main layang layang di tengah jalan (minta ditabrak mungkin) dan banyak juga nenek nenek ngeliatin gua ngebut gila gilaan naik sepeda.

sampe akhirnya gua bener bener jadi gila: gua belok belok belok terus setiap gua ketemu belokan. gapeduli mau bermuara kemana, gapeduli kalo nanti gua nyasar terus diculik orang. dan akhirnya gua sampe ke perkampungan sepi. bukan kampung. itu jalan setapak yang keadaan jalannya rusaaaak banget. bopengan kalo boleh gua bilang. dan gaada pemukiman warga. bener bener blank, kosong. bla bla bla bla bla dan akhirnya gua mulai panic dan capek
disamping jalan cuma ada ilalang yang ditiup angin

saking stressnya gua ngayuh sepeda gua kenceng kenceng ke arah ilalang. gua terobos tuh ilalang semua. bodoin. gua aus gua laper dan gua gatau jalan pulang. sekalian aja gua terobos tuh ilalang. barangkali kalo emang gabisa pulang gua bisa tidur disiti (Sebenernya sih ogah)

dan alangkah kagetnya gua pas gua ngeliat akhir dari ilalang ilalang bangke itu

ditengah tengah ilalang yang merebak (?) ditengah tengahnya ada tanah lapang yang dipenuhin bunga bunga liar warna putih. gua cengo ngeliatnya, baguuuusss banget. dan dari sana gua denger gemerisik air. rupanya disebelahnya ada kayak sungai kecil dangkal yang ngalir. dan diatas sungai itu ada jembatan bambu kecil
bunga liar tanah lapang ilalang sama sungai kecil... hm awesome and precious

dan akhirnya gua liatin scenery itu sambil ngemil sama minum air putih. lumayan lama gua bengong disitu, ngelamunin jalan pulang. dan akhirnya, puas ngeliat keindahan itu semua, gua ngerasa kangen rumah. dan yah, gua kembali menerjang ilalang ilalang

gua ngayuh sepeda, cuek, kemana aja boleh asal gua bisa nemu tempat rame. gua muak dari tadi sendirian di daerah gajelas. akhirnya gua sampe ke jalan yang agak bagus, tapi tetep aja sepi dan gaada rumah sama sekali. ditepi jalan, banyak pohon bambu, sampe ngalangin sinar matahari buat nerangin jalan. pas itu jam tangan gua menunjukkan pukul 4 sore. karena kesepian dan tiba tiba merinding, gua langsung nyanyi nyanyi gajelas, lagunya rocket rockers yang hilang ingatan.
gua nyanyi sekeras mungkin biar gakesepian dan tiba tiba semak dibawah pohon bambu gerak gerak

gua kagok

dan jejejejejeng

didepan gua keluarlah seekor babi hitam dengan ukuran medium

babi. item. keluar dari pohon bambu. gua bergidik. kesimpulan: mungkin aja ini babi ngepet

jadi gua langsung ngayuh sepeda kenceng kenceng dan nyalip tuh babi sialan. gua kira paling ga dia bakal takut sama ancang ancang gua, gataunya dia malah ngejar sepeda gua!
gimana gamau panik, akhirnya gua tambah kenceng ngayuhnya. ada belokan ya gua tancep gas masuk ke belokan sampe akhirnya itu babi kehilangan jejak gua. sike lu babi pake ngejar gua segala

dan setelah berkali kali belok gara gara si babi genit itu, akhirnya tiba tiba gua nemuin banyak pemukiman warga, dan kayaknya gua kenal daerahnya.
dan begitulah, ternyata asal belok tadi membawa gua ke jalan deket rumah gua. gua ngayuh sepeda, lemes bukan main dan kelaperan

dan akhirnya gua sampe ke rumah pas sebelum maghrib, dan gaketemu tempat obsesi gua itu
tapi untung aja gua nyampe rumah, kalo ga gua terpaksa nginep di gubuk sawah malem itu kali ya? (Siapa juga yang mau, wakakakak)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar