Sabtu, 09 Januari 2010

Pesimisme atau... Kurang usaha?

Hem you know lah ujian udah mau diselenggarakan, ya that's UN. Ujian Nasional

Kata kata ini bikin pelajar SMP kelas 9 sama kelas 12 SMA geger bukan main. yeah yeah yeah absolutely right

selama 3 tahun gua belajar, semuanya dipertaruhin buat 4 hari. Apakah gua akan nangis bahagia, ataukah gua bakal nangis tersedu sedu dan lompat dari metropolis town square (semoga aja nangis bahagia, amin)

dan intinya semua ini ngebuat pelajar indonesia jatuh bangun
oke itu lebai, tapi emang jadwal kelas 9 ini bakal padet banget, rite? ngerasa ga?
tiap hari ikut pemantapan, jam 6 pagi. pulang jadi jam setengah satu
hawa hawa ngantuk terasa. mata pegel karena tidur cuma sebentar. semua demi 4 hari penentuan

jadi gini, kemaren sekolah gua (baca: SMPN 4 Tangerang) kedatengan tim bimbel UGM (universitas gajah mada) dan mereka bikin suatu kejutan yang kurang menyenangkan buat anak anak. dan yaaah kejutan itu berupa sebuah artikel sby, kurang lebih gini isi artikelnya

"lebih baik sejuta murid stress karena tidak lulus ujian daripada negara kita menjadi negara yang bodoh"

jadi pak sby ini ngomong gitu karena katanya UN tahun sebelumnya banyak kecurangan dan katanya UN tahun ini tempat duduk siswa bakal diacak pake komputer. Jadi misalnya, gua yang sekolah di SMP 4 dan tempat duduknya harusnya di 9.9, bisa aja ujian di (misalnya) SMP 24 dan duduk di kelas yang sama sekali ga gua kenal. begitu juga sama anak anak yang asing buat gua

gua bergidik ngedenger ujian bakal kayak gitu. agak gaterima juga sih ye

dan akhirnya semua temen temen gua mutusin buat ikut bimbel double. jadi ikut banyak bimbel gitu biar bisa nanganin ujian, sementara gua, gamau beratin orang tua dengan ikut bimbel macem macem lagi cukup satu. temen temen gua ini, ngerasa madesu dengan satu bimbel, begitupun gua. tapi gua bingung. kalo gua ikut bimbel gitu, i won't have any free time to take a rest, padahal kan gaboleh gitu. bukannya setau gua itu hidup harus seimbang ya? istirahat sama kerjanya?

but i'm absolutely afraid about this national exams i guess.

rasa takut ini, mungkin hmm apa namanya? pesimis? atau kurang pede? atau gimana?
mungkin kalo orang dulu simpel kali ya
"ah si emak kaga punya duit, kaga ada beras buat makan. udahlah aye kerja serabutan aja. masa bodo mau aye mau ebtanas lah yang penting bisa makan. aye juga kaga berani minta duit sama emak buat bayar kertas ebtanas"

dan kalo anak sekarang mungkin...
"MAAAHHH AKU BAYAR PENGAYAAN 400RIBU SAMA BUKU 175000 BELOM UANG BTS SAMA UANG PERPISAHAN MAH! BESOK YA SEMUANYA!" atau
"MAAAAHHH AKU MAU JALAN JALAN DONG PULANG JAM 3 PAGI YA MAH OKE?"

by the way, contoh diatas ngasal. gamungkin anak indonesia sebejat itu ya kan? hehehe

so guess what should we do now?
just study from time to time, study hard, pray hard. just guessing what? no space to have some fun? yeah maybe. fvcking tired? just close your eyes, breath deeply, and think why you do this? "you do this for your goodness and future" that's what your heart gonna said and remind you. then maybe you'll get some brand-new self and start to study hard again

gua ngomong kayak ustadzah kali ye? hmm but finally, i just wanna say: GOOD LUCK! for all 9th grade in indonesia. Hope we can pass UN with desirable score! :)

1 komentar:

  1. itu yang tentang pengayaan kayanya aga sedikit menyindir yaaa ? ahahaha

    BalasHapus