Kamis, 30 Juni 2011

The Second Temper Trap in Java: Yogyakarta

Hellooooo~ Write again.

For the second city, let's meet a very cultural city: Yogyakarta! Kraton! Hamengkubuwono! Batik! Bakpia! <------- ehm siapa yang seneng bakpia? \('-' \) hahaha alright then, this is the second temper trap. Kenapa dinamainnya Temper Trap? Itu kan nama band yang nyanyi Sweet Disposition... Ada alasannya kenapa gua pake nama ini, I'll explain it, maybe someday when I grow older and have so many grandchildren... Kentut hahaha

Jadi setelah 3 hari 2 malem di Pangandaran, akhirnya jam 8, gua berangkat ke Yogya. Sebenernya di Yogya itu cuma transit, kan tujuan utamanya mau ke Solo, tapi kalo digeber dari Pangandaran ke Solo bakalan teler dan ga kekejar. Awal berangkat dari Pangandaran, gua ngeliat peta. Ah, lumayan deket, gakaya dari Jakarta ke Pangandaran. Tapi sumpah, setelahnya gua nyesel ngira "deket". Paan, dari peta sih tinggal sret langsung nyampe, tapi ternyata medan yang harus dilewatin itu, medan yang exhausting banget.

Jangan lupa, jalur selatan: medan berkelok-kelok mengikuti kontur gunung. Anjir, yang namanya buka twitter udah males, yang namanya nonton tv udah gakuat, saking berkelok-keloknya, seolah ngapa-ngapain salah, bawaannya mabok aja. Akhirnya, I closed my eyes. Berharap liku-liku akan segera berakhir.

Tapi ternyata kelokan jahanam itu gaselesai-selesai dan gua mulai bete... Temper gua naik turun. Makanya gua namain semua perjalanan ini The Temper Trap, "jebakan temper" hahaha saik -_- dan gua terus menerus mabok. So long. Rasanya udah gua abisin seluruh sisa hidup gua buat nyampe Yogya, menembus padang jagung, padang tebu, pedesaan terpencil, dan kehilangan sinyal. Rasanya udah ngelewatin hutan, gunung, sawah, lautan, simpanan kekayaan -_- *okeitunyanyi. Dan trust me, gasampe-sampe. Udah gua lewatin semuanya, Banyumas, Kulonprogo, dan segala macem. Tidur dan terjaga berkali-kali. Katanya 8 jam sampe... =_=

Dan akhirnya gua ngeliat tulisan "Welcome to Yogyakarta" gua udah seneeeeng banget. Gua terus lurus, menembus syahdunya senja (alah puitis -_-) sampe akhirnya gua nemuin plang "Selamat Datang di Wates". Rasanya temper gua naik lagi, INI YANG BENER UDAH SAMPE YOGYA ATAU DI WATES? Eh ternyata Wates itu bagian dari Provinsi DIY Yogyakarta... ._.v

Gua nyampe Yogya udah sekitar jam 7an, ditambah hiruk pikuk dunia malem Yogya... padet banget apalagi lagi musim liburan. bule berserakan. sementara belom dapet penginepan. mungkin nanti malem tidur di lapak malioboro... hahaha sampe akhirnya muter-muter nyari hotel, dan akhirnya dapet hotel dengan nama: AMEERA. ya, dibaca "Amira", nama tokoh di sinetron favorit emak gua, nama temen sekelas gua. haha

Abis itu, gua cao ke malioboro, cari makan. Gua ngemil nasi goreng, but for a God's sake, terlalu manis. Gudegnya juga terlalu encer, dan sekali lagi gua yakin terlalu manis. Ah, rasanya abis ngemil langsung sakit gigi -_- beneran, rame banget Yogya malem itu, just like the other nights. Yogya's always been crowded.

Dini hari, tanggal 24 Juni. Jam 1 gua nelfon masgan, kerasanya semua temper ilang. Yang ada cuman senyum, yes, it was a 10th monthesarry :) seneng, sekaligus ngerasa ada yang kurang karena gabisa ketemu doi. I missed him, less or more, I wished he accompanied me too in every journey ._.

Besoknya, I had a nice walk in Malioboro. Syukur, gaterlalu rame, toko dan lapak belom pada idup. Jadinya bisa santai sedikit, check it down :)


becak. always be my baby ;)

the most popular street name in Yogya, Malioboro. Kalo di luar negeri sana ada Malibu, disini ada Malioboro. Di Bali ada Joger, di Yogya ada Dagadu, dan tentunya brand baru yang lumayan bagus juga: Jegger. Hahaha disinilah surga belanja, mulai dari tas sampe daster, semua ada. Mulai dari yang murah, sampe yang nguras harta kekayaan juga ada. Disini surganya tawar menawar, tapi sayang gua bukan salah satu yang menganggap tawar menawar itu asik -_-

I love the streets in Yogya. Karena mereka punya jalur sendiri buat becak, andong, dan sepeda, jadi mereka gadiobok-obok di jalanan yang sama sama kendaraan bermotor. Kalo di Yogya mungkin gaasing emak-emak gini nganter anaknya naik sepeda, ya kalo di Jakarta, baru keluar aja udah keserempet Metromini dan sodaranya, Kopaja -_- salut deh buat Yogya dan gelarnya, Kota dengan Tata Letak Terbaik di Dunia *thumbsup

Segalanya yang kuno keliatan berseni di Yogya. Di Jakarta mungkin yang begini gadianggep, tapi di Yogya, yang pake motor begini banyak lho, ini cuman salah satu yang gua temuin aja. Temen sekelas gua, Fahmi, juga naik motor begini ke sekolah, anak-anak selalu manggil motornya "Pegasus" hahaha tapi emang motor model begini, butuh perawatan ekstra keras :)

BATIK! Sekali lagi batik belongs to INDONESIA *nooffense

becak never dies.

ANDONG! hampir sama ya kayak delman... tapi yang penting tetep pake kuda
entah kenapa kalo ngeliat kuda yang pake kacamata kuda itu rasanya excited banget -_- aneh kan kan

Turisme Yogya jalan terus~ buktinya setelah Merapi beraktivitas, jumlah turis meningkat. Kebetulan, pas gua lagi disini, denger-denger Richard Gere (tokoh utama di Hachiko) lagi berkunjung ke Candi Borobudur dalem rangka visiting sekaligus jadi duta pariwisata. Ini salah satu contohnya, ada turis entah dari Afrika atau dari mana yang jelas dia ngomong pake bahasa asing -_-

Biksuni (?) atau sosok Sidharta Gautama (?) gua gatau yang mana yang bener. Tapi yang jelas di jalana Yogya banyak banget patung-patung, malah ada patung prajurit China sama patung orang berjubah gitu kayak Dementor -_-

Streets sign

Streets lamps. Di bawahnya, yang kota-kotak itu ada kain batik yang dipigura, terus penjelasan jenis batiknya. Jenis batik dalam 1 lampu lebih dari 1

nasi timbel raksasa dibungkus kertas koran harian Yogya hahaha

Bank Indonesia, lagi dipermuda ;)

Tebak ini monumen apa? (padahal fotonya gajelas -_-)


Potret usang Yogya, gimanapun Indonesia masih belom bebas dari kemiskinan ._.
Yogya's old story, however Indonesia still isn't free from poverty

Petugas yang ngebantu turis yang gatau jalan

Sekali lagi gua tegaskan, bule berserakan. bedanya kalo pagi, gasebanyak pas malem, mungkin masih pada tidur kali ya -_- sotau abis. si bule ini dengan aktifnya nanya-nanya ke orang-orang berkerudung, kebanyakan nanya tentang Yogya sepintas denger soalnya nama Yogya disebut-sebut -_- tapi orang berjilbab ini pada kalem-kalem semua jawabnya, malah terkesan pasif. Grogi mbak?





Eh pas gua lewat orang-orang pada demo, nasib-nasib, ada gua, ada keributan ;_;
ternyata ini mahasiswa yang demo tentang hukum mati PRT Indonesia di Arab Saudi, Ruyati. Posternya ngejelasin kalo "Rezim SBY tidak mampu melindungi kaum buruh yang menjadi sumber devisa negara" fuh, sekali lagi, potret lama Indonesia -_-

Akhirnya sekitar jam 1, sesudah sholat Jumat gua cao, melanjutkan perjalanan ke Solo. Apa daya, galama disini, oleh-olehpun gadijinjing -_- rencananya sih abis dari Solo mau kesini lagi, tapi gatau deh.

Sekian post The Temper Trap 2, sekali lagi fotonya emang standar... dan kesannya gua gaberbakat. mohon diterima dengan lapang dada, ikhlas, dan ridho -_- ciao!

merci beaucoup
xxx
writer

Tidak ada komentar:

Posting Komentar