Rabu, 29 Juni 2011

The Temper Trap in Java : Pangandaran

ME KE ALOOOOOHAAAAA BLOG!
hello, akhirnya gua nulis juga setelah 4 minggu belom nulis nulis, itupun karena gua ngiri temen-temen gua yang lain udah pada ngepost lagi hahaha kidding :p recently, tanggal 18 gua terima rapor, jauh lebih dulu mungkin ketimbang banyak sekolah lain di jakarta dan akhirnya, alhamdulillah Tuhan milihin IPA buat gua. I had no worry -- mau masuk IPA atau IPS, fine, tapi alhamdulillah Tuhan ngasih IPA buat gua. padahal sempet was-was juga karna nilai fisika gua rada gabersahabat. I have no plan for "turun jurusan", i just want to live it ;)

abis terima rapor, gua menerima desir-desir ide buat ke lampung, refreshing sambil hunting foto di tepi pantai, tapi akhirnya gajadi, ujung-ujungnya gua ikut ke Solo buat nganterin sepupu gua ke pesantren As-Salaam di Surakarta. Dan sebelum sampe ke Solo, gua harus ikut dia liburan dulu. Akhirnya, tanggal 21 Juni gua berangkat.

First Destination: Pangandaran
Sebenernya gua gatau secara pasti seeksotis apa tempat ini, tapi yang jelas, katanya pantai. Dan akhirnya, gua berangkat jam setengah 6 dari rumah nenek gua dan beringsut pergi ke tempat ini. Lewat jalur selatan yang berliku, Bandung, Tasikmalaya, dan kesana-sananya, jalanan makin ngeselin. Berkelok-kelok dengan jalur yang bener bener curam, maklum jalanan gunung. I wasn't strong enough, kena serangan mual. Daripada melek tapi mual, mending gangeliat pemandangan. So, I closed my eyes, and I can see a better day *okeininyanyi

Bangun-bangun, gua bisa denger suara ombak dari jauh. "SUUUUUUU SUUUUUUU" kurang lebih bunyinya begitu, dan tau apa yang gua ucapin setelah gua bangun?

"PANTAI, INI PANTAI!" norak -_-

Check these photos ;)
Ini hari pertama, dan sesampenya di Pangandaran, sekitar jam 3 sore, gua langsung ganti baju terus bawa-bawa kamera ke pantai. Dan sebuah kesalahan besar dari gua: Kamera gua gaada talinya. Tapi untung kesalahan ini gaberakibat apa-apa, misalnya kecebur atau apa, atau mungkin BELOM kecebur aja T-T



took some photos. guess they weren't so much good ;)
by the way, pantainya sepi, jadi leluasa

Pake pelampung tapi bukan mau latihan jadi Life Guard -_- jadi ceritanya gua sama sodara gua mau naik kapal ketengah laut, mau muterin cagar alam katanya (disamping pantai tempat gua main ada cagar alam)

pemandangan dari tengah laut (sebenernya belom tengah-tengah amat -_-)



see? itu tanah cagar alamnya. dari luar aja udah keliatan kayak hutan rimba. menurut tukang jual kelapa di pantai, waktu Pangandaran kena Tsunami, pantai tempat gua main, yang notabene rada sepi, gaterlalu kena dampak Tsunami, karena gelombang besar yang siap buat "ngelibas" pantai dan segala ekosistemnya itu keburu nabrak karang-karang di depan cagar alam, beserta cagar alamnya. Jujur, gua gabisa bayangin gimana rasanya... Secara, di dalem cagar alam, dihuni kera sama rusa-rusa, ada juga burung-burung. Karena cagar alamnya yang ngelindungin dari Tsunami, berarti hewan-hewan ini kemungkinan juga banyak yang mati

Di tepi pantai cagar alam ini juga ada sekumpulan batu-batu yang posenya kayak orang berenang, dan agak kesananya lagi - ke wilayah laut yang lebih dalem, ada 1 batu, berdiri tegak ngadep ke laut. persis kayak orang. dan kata abang-abang perahunya, legendanya sama kayak malin kundang -_-
"di tempat patung itu, biasanya dilempar sesajen-sesajen ke laut tiap tahunnya, pak. karena ini udah masuk wilayah laut lepas"
pas ngomong begitu, gua sadar. mesin perahu dimatiin. sunyi. perahu diluntang-lantung ombak besar. hampir kejungkir.
"ABANG NYALAIN MESINNYA!" gua teriak was-was. abangnya ketawa-tawa, sial -_-





ini pantai di sisi lain cagar alam. banyak kera lucu lucu banget tingkahnya, ada yang bukain bungkus tic tac, ada yang duduk duduk, bahkan ada yang minum aqua -_-" lo tau? sumpah ternyata tempat keluar fesesnya kera itu warnanya merah banget dan demi apapun gua geli banget ngeliatnya. terus ada juga kera yang lagi beger, mau kawin gitu. screw, gua gaboleh terlalu ngedeketin mereka karena takutnya mereka takut dan akhirnya nyakar kamera gua... so gua menjauh



"pantai pasir putih" this beach sounds great. pasirnya putih bersih. bener bener white, bright, seems sparkling. dan ternyata setelah gua telusuri, banyak banget pecahan batu karang kecil yang berserakan dan sakit banget kalo keinjek. see the photo above. gua tau jari gua berjarak-jarak dan sering jadi hinaan emak gua, tapi plis, pusatin perhatian ke karangnya - DAN BUKAN KE KAKI GUA.

sodara-sodara gua menemukan sebuah batu yang terpendam. maka, digalilah pasir seolah-olah mereka menemukan situs berharga arkeologi.

ternyata pas digali...... TADAAAAAAA~ bentuknya kayak... hati yang keropos atau kayak pantat? LoL, tergantung lo liatnya dari mana ;)

muka gua tablo banget pas ngangkat batu hasil penemuan. ternyata berat banget, nyamain beratnya dosa-dosa semua manusia di bumi ini. oke berle

kecipak kecipak main air, nyari ikan

"kami anak-anak laut!"

"stepping on the water"


model: sodara perempuan, Fadilah Hasnaa. Sebenernya dia ga rela jadi model, guanya aja yang bertingkah bak paparazzi haus akan sensasi -_- WTF. gua disana sampe sore, tapi belom timingnya sunset. ya ampun, belom sunset aja udah sebagus ini cahayanya, gimana kalo sunset coba.... *sigh. pantai ini ngebuat gua ngerasa begitu melankolis, begitu tenang, dan begitu... kangen.
ya, gua kangen masgan di tempat ini. felt strange, we were so far away, and in the beautiful place like this, the first person i missed was him.
hiks tuh kan kebukti melankolisnya -_-

"lepas sauh, kita berhenti berlabuh"
bye Pasir Putih ;)


Second destination: Green Canyon, Ciamis
Secara kedaerahan, Green Canyon sebenernya bukan di Pangandaran, tapi di Ciamis. Tante gua nyebutnya Grand Canyon, jadi gua kira abis dari Pangandaran, gua bakal cao ke Amerika -_-" oke itu bodoh. Tante gua menjabarkan Green Canyon dengan empat kata "gua" "stalagtit" "stalagmit" dan "amazing". gua kira Grand a.k.a Green Canyon ini merupakan tempat berkapur, bergua, dengan dataran yang lebih tinggi, alias menyerupai gunung kapur. Tapi gua salah, gua telat menydarinya, dan gua salah kostum. Ya masa mau main air pake sepatu kets? -_-

Diperjalanan sempet tegur sapa sama keluarga bule, tapi dia belok ke kiri sementara gua belok ke kanan. Eh galama kemudian, pas nyampe, mobil doi ada dibelakang. Dia parkir di sebelah mobil sodara gua. Dan dengan logat Indonesia a la bule, dia bilang. "Maaf, tadi saya salah arah" sambil senyum. Ulala~ bule ramah


tuhkan bener bener deh gua salah kostum. mau ngarungin air begini pake sepatu kets. sepupu gua lebih 'ajaib' lagi, mau main air begini, eh dia malah pake kemeja plus celana jeans panjang udah kayak mau kondangan -_- airnya jernih banget. Abang-abangnya bilang
"kalo di tepi dangkal neng" gua santai tuh, ah kalo nyebur cetek, cetek *gaya
"tapi 3 meter neng". Muka gua langsung abstrak. Cetek? That's what you called by CETEK?
mati aja -_-

stalagtit kecil

perjalananya lama juga. berasa tinggal di dalem hutan hujan tropis, selain teduh banget, tempatnya lembab. dan banyak banget gua-nya. keluar masuk gua, bisa dibilang.

this is the top. eh salah deng. maksudnya selangkah lagi menuju the top. gua spektakuler. besar, gelap, lembab, penuh stalagtit dan stalagmit. gua berdiri diatas karang besar yang kayaknya, dari bentuknya, bekas runtuhan dinding gua. percaya ga percaya, tempat ini basah banget, air netes netes terus dari atas seolah-olah kena hujan lokal. harus ekstra waspada megang kamera, apalagi yang bawa SLR, gua aja yang bawa digital aja ketakutan sampe pengen mati gimana yang bawa SLR... nyesek kali kalo kecemplung.

rasanya bener bener cengo homina-homina disana. hello, gua yang pendek ini berdiri diatas karang rame-rame, ditengah-tengah arus air yang deres dengan permukaan yang dalem... horor juga ngebayanginnya -_-

ini baru jalan kalo lo mau menuju the top of this place. lo liat foto diatas? ada orang siap-siap mau berenang. beberapa menit sebelumnya, ada sepasang bule yang berenang. lo liat disana ada belokan? ya itu jalan ke tempat yang lebih fantastis, dimana lebih banyak stalagtit, dan stalagmit, dan juga tempat yang dijamin dengan sekali melek lo tau Tuhan itu ada, dan arsitektur rancangan Tuhan itu gaada tandingannya.

Desas-desusnya, tempat dibalik sana itu indah banget sampe banyak turis yang rela buat nyebur. Kalo misalnya gua bawa baju renang sama pelampung gua mau deh, masalahnya dalemnya cetek... cuma 3 meter... ups salah -_- maklum tau kan gua pendek -_-

Green Canyon: Awesomely, magically beautiful!

Third destination: Pantai Batukaras (Batukaras Beach), Ciamis
Sebenernya iseng-iseng kesini karena relatif deket dari Green Canyon. Sekali lagi pergi sama keluarga bule, karena mereka gatau jalan, maka mereka ngefollow dari belakang. Kalo tadi bininya yang nyetir, sekarang lakinya. Pantai ini gaterlalu killing-by-miracle, malah kesannya standar. Dan yang paling bikin empty adalah pantainya kelewat rame... T-T emang sih teduh, tapi kurang sreg. Dan gua pikir lebih elok pantai yang kemaren. So, abis ngeliat, langsung cao pulang, sementara keluarga bule makan sea food. Dia juga ngerasa kaget, dan mukanya itu lho... Eksprsif banget pas tante gua bilang "The Children don't like the beach" hahaha bule itu bilang dia stay di hotel Adams, yaaah jauh dong -_-"

see? crowded.

walaupun rame, bule yang ini tetep setia surfing di pantai ini.

enough for the temper trap in Java, spesial Pangandaran. Maaf kalo fotonya standar atau malah jelek dan ceritanya kayak kacang goreng basi. Next time, maybe I'll post the other destinations: masalahnya abis dari Pangandaran, gua masih ke Yogya, Solo, sama Pekalongan, dengan transit Blora-Jepara :p hahaha I can't promise but I want to share ;)

Thanks for reading, whole-heartedly accepting comments :)
xxx
writer

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar