Jumat, 21 Mei 2010

perjalanan ini

selasa, 18 mei 2010

gua merasa ada dalam kondisi yang sangat down, bosan, malas. gua inget banget, hari itu gua cuma luntang lantung gajelas di warnet online seperti biasa, gaada aktivitas berarti. dan akhirnya karena gua lama-lama kesel sama kesuntukan gua, jam 11 gua cabut dari warnet dan berinisiatif pergi, gatau mau kemana, yang penting pergi! dan sampe rumah, gua langsung grabak grubuk nyetrika baju seadanya, dan jam setengah 12 gua pergi

di bis, gua mikir. kayaknya gua mau ke BSD deh, tapi ngapain ke BSD? adanya juga gua kayak anak ilang yang terlalu dekil, berhubung baju gua alakadarnya pas itu. dan akhirnya, JEJEJEJENG saya memutuskan untuk cabut naik busway ke arah pulo gadung.
mau ngapain? yaaaa jawabnya adalah saya mau ke... TAMAN MENTENG!

yah agak mengorek luka lama, cuma bodoin amat deh daripada bocen

di busway rame banget, gua gadapet duduk dan akhirnya berdiri sepanjang perjalanan dari kali deres sampe senen. itu pertama kalinya gua jalan sendirian ke central of jakarta. bisa bisa gua gabisa pulang nih entar. gua aja lupa lupa inget gimana cara ke taman menteng -_- ahahay nekadh pake dh

sampe di senen, di depan old teathre gua liat ada sejumlah poster film film indonesia yang aneh aneh, gausah disebutin entar kontroversi. dan yah akhirnya dengan cepat gua dapet bis gandeng yang ngarah ke arah salemba. dan kebodohan mulai terjadi disini

gua tau, abis naik busway ini, gua harus naik bus umum sekali. dan gobloknya, gua lupa harus naik bis apa, nomor berapa, dan turun busway dimana. mana jakarta panas banget hari itu men, dan gua belom makan pagi. mikirnya jadi kesendet sendet.
lo tau? berdasarkan feeling yang sangat kuat, gua turun di depan fakultas kedokteran UI di salemba. gua nyebrang dan nunggu bis. ya, bis 213 kalo gasalah. 10 menit... 20 menit kita tunggu... abang abang cendol udah ngeliatin gua. gaada yang lewat. akhirnya gua berani nanya (malu bertanya sesat dijalan!)

nisa: bang, bis 213 lewat sini ga?
abang: wah neng, ga lewat. neng jalan aja sampe jembatan kesana, deket kok, nanti ada deh
nisa: makasih ya bang

gua kira deketnya cuma beberapa meter. taunya?
anjing jangan tanya. itu JA-UH banget mana panas banget kayak neraka jahanam bocor, dan gua dengan nekat jalan, menabahkan hati untuk mencapai tujuan. daaaan setelah keringat peluh bercucuran, perut keroncongan, dan muka menghitam, ditambah hampir keserempet motor jahanam, gua sampe di jembatan

nisa: anjrit pantes, gua harusnya turun di menara gadang sini, anjrit anjrit anjrit jauh banget!

tau menara padang ga? itu sebutan gua. jadi di deket flyover alias jembatan itu, ada menara, atepnya kayak atep rumah gadang. makanya gua namain menara gadang
akhirnya gua dapet 213, gua naik dan gatau mau turun dimana deh. gampang, tanya abang kenek aja deh. akhirnya gua mutusin buat denger abang pengamen menyanyikan sealbum lagu kerispatih yang sendu sendu

rasanya pengen tereak: PLIS DEH BANG JANGAN YANG SEDIH KEK NYIKSA AMAT SAYA DENGERNYA!

tapi gua urungkan niat itu. namanya ga menghargai

dan akhirnya gua diturunin sama sopirnya di suatu jalan, katanya sih tinggal jalan sebentar ke taman menteng, gua samar samar inget jalan itu. ada tempat nyisha, ada banyak warung rokok, dan akhirnya setelah panas panasan, gua sampe juga. TAMAN MENTENG!
gersang, layu, usang, dan sepi

baru masuk ke daerah taman tamannya, anak SMA ada yang cipokan. aduh gaswat gua aja yang ngeliat malu, tapi emang sepi banget sih, dan gua cuma dianggap seperti seonggok debu deh
banyak yang berduaan, ada anak SMA, anak SMP, sama emak emak sama suaminya

oke cukup untuk romancenya, maaf ga gua zoom soalnya ya zoom kamera gua kurang bagus, maklum bukan slr hehe

dan akhirnya karena emang panas banget, gua jalan deh dari menteng ke halte busway terdekat, niat hati sih gapengen buru buru balik, tapi panasnya naudzubillah min dzalik bisa bikin muka gua ngebelesek kayak arang. jadi urungkan niat lah

dan bagusnya untuk mencapai shelter terdekat, gua harus jalan ke HI. gua suka HI, fantastis, eksotis, apapun, tapi yah jalannya itu MAKNYUS gila JA-UH A-BIS. tapi gua berusaha... demi HI. lagi-lagi HI, tempat kenangan. forget it bitch

sampe di HI gua ngeluarin kamera mumpung sepi, takut di jambret


HI emang selalu cool ya? apalagi malem malem. pasti keren banget

dan akhirnya sampe di busway arah kota, gua mikir, apa gua ke kota tua juga ya? mumpung masih jam tiga. hmm tapi sepertinya teriknya matahari gamengizinkan gua untuk kesana, jadi gua turun di harmoni dan naik yang kali deres. berdiri lagi.

pulang pulang nafsu makan gua meningkat dan ditutup oleh nasi padang~ haha dan parahnya gua lupa kalo hari itu gua les LIA jam 4 sementara gua makan nasi padang di warung deket LIA jam 5 -_- parah banget. maafkan saya, ya Allah

Tidak ada komentar:

Posting Komentar