Senin, 16 Agustus 2010

fasting and patient

katanya sih kalo puasa mesti sabar ya, katanya ustadz quraish shihab, sabar itu kita lakukan karena mampu.

i'm sure you know everything about fasting, as i do. marah, nangis, mikir yang "ngaco", mengurangi pahala puasa, malah mungkin bikin puasa jadi makruh. well, guess that i'm not ready to be patient -- yet, saya belom bisa jadi orang sabar yang sabar sekali

hari ini misalnya, gua berusaha buat bikin semuanya sesempurna mungkin dari pagi. gua setel alarm, ngerjain peer dari jauh-jauh hari, dan sahur buru buru supaya bisa tidur lagi... gua lakuin semuanya supaya hari senin ini jadi Thank God It's Monday. biasalah, kalo hari senin biasanya syaraf gua rada putus, bawaannya senewen marah marah, keder ngerjain tugas, bahkan hari senin itu pelajarannya... yuks absurd semua. bikin senewen, sampe sekarang sejujurnya gua mau protes kenapa bahasa indonesia ada di jam terakhir di hari senen dan kenapa harus ada PKN

jujur, gua gangerti kenapa jadwal pelajaran gua hari senin bisa sebegitu laknat
membuat mata gua menjadi lebih berat di hari senin

dan hari ini apa yang gua udah lakuin buat menyenangkan hari senin, percuma jadinya
instead, my mom was late. jadi pas gua udah di mobil sama bokap, beliau masih sibuk banget ngurusin baju kerjanya. dan here, seharusnya saya berangkat jam 5.15 akhirnya meleset jadi 05.35. pos mampooosss telat~ gua masih berharap bahwa akan terjadi keajaiban sehingga mobil gua bisa melesat seperti roket kesetanan

tapi yang terjadi, totally the opposite.
jalan padeeet banget, ibarat mobil mobil ada molekul yang berimpitan dalam suatu atom *cuih sok kimia dan akhirnya gua terhenti di tol karang tengah. macetnya naudzubillah, gara gara gerbang tol yang buka cuma beberapa. pas itu udah jam 6, dan masih nunggu antrian tol

akhirnya jam 6 lewat 15 gua udah ada di M24 dan shitty, si abang angkotnya ini mungkin cari rejeki buat idul fitri, dia ngetem lama banget sampe jam setengah 7 kurang 5, dan tempat ngetemnya masih relatif jauh dari sekolah gua. gua udah bener bener naik pitam, dan tarik napas. berusaha buat sabar. sampe sekolah gua lari karena telat tadarussan.

ditambah lagi hari ini gua agak naik pitam sama ketua kelas gua, jadi dia gamanggil guru, katanya sih biar gadikasih tugas. diluar dugaan ada guru yang masuk ke kelas gua, yang ujung-ujungnya jadi ceramah karena liat kondisi kelas gua yang nyantai -- gaada guru tapi gaminta tugas dan bla bla bla akhirnya anak kelas gua dikasih tugas ngeringkas banyak, sampe akhirnya tangan gua gemporan ngerjain karena harus dikumpulin hari itu juga

pulang-pulang, suara masih diperes buat latihan, mana besok gua disuruh dateng jam 6 *menghelanapasberat

gua aus banget sekarang, aus. dan, ingat, sabar karena kita mampu. kita bisa melakukan hal yang diluar batas kesabaran tapi harus ada konsekuensinya, sabar... karena mampu

maaf banget ya postnya gajelas

Tidak ada komentar:

Posting Komentar