Senin, 11 April 2011

Paskibs Fest

Good, evening, hee?
Aaaaaaaaa gua rasa galama berselang setelah terakhir gua ngepost tentang walk 4 autism ya? tapi gapapalah, mungkin Tuhan sedang memberkahi gua dengan pikiran yang jernih dan otak yang (sedang) waras, sehingga bisa menulis post disini, gaberselang lama. Syukurlah, ternyata kinerja otak gua masih mampu untuk nulis-nulis disini setelah sekian lama gua jadi bendahara kelas. gua kira mungkin gua mengalami luka otak permanen akibat kebanyakan ngitung duit

sangat sedih, you know, ketika gua menghitung duit-duit itu. sangat banyak, tapi sayang, bukan punya gua. kalo duitnya punya gua, mungkin gaperlu repot-repot gua itungin.

oke skip curcolnya yuk
maaf telah menodai kesucian blog ini dengan perkara duniawi macam uang -_-"

oke, setelah sekian lama tidak bercengkrama di kota Tangerang, akhirnya, so glad, gua bisa kembali main di alun-alun kota Tangerang. bayangkan, terakhir kali gua kesana, sekitar masa-masa abis UN. so weird merasakan bahwa dulu tiap hari gua bolak-balik Tangerang-Curug. Most of my time spent in the heart of Tangerang. lokasi alun-alun yang deket rumah nenek gua ini jadi tempat strategis buat main, karena kalo laper, bisa langsung jalan kaki ke rumah nenek hahaha dan kalo malem-malem mau ngegalau kesana, gausah repot. tinggal jalan :p

dan akhirnya hari Minggu kemaren gua kembali menggoyang alun-alun Kota Tangerang dalam rangka nonton temen gua @syfdwnt (kalo mau tau, klik aja, ada linknya) yang notabene ikut lomba LBB (Latihan Baris Berbaris) buat paskib sekolahnya, Islamic Center. Jadi ceritanya, hari Minggu itu diselenggarain lomba LBB tingkat SMP sama SMA se-Kota Tangerang. Dan dengan seizin nyokap, gua yang hari itu harus berperan jadi tukang poto di arisan keluarga di rumah nenek gua, akhirnya cabut ke alun-alun dengan berjalan kaki.

gua janjian disana dengan kedua teman @gilnss dan @rexaxya, tapi mereka lamaaa bats datengnya. sampe numpang duduk di warung dulu gua buat nungguin mereka. keki abis, malu kalo sendirian ke alun-alun yang maha rame jadi tempat nongkrong remaja remaja itu. maka dengan nyali ciut dan kepanasan, gua akhirnya nunggu.

biar lebih gampang memvisualisasikan keadaan disana, boleh scroll kebawah ya ;)

alun-alun kota Tangerang, a.k.a Ahmad Yani
ini gua potret dari jauh, pake zoom. eh tadi pas ngeresize fotonya baru sadar kalo difoto itu ada senior gua pas SMP, kak Hendaru. He, apakabar masbro? =_=

biasanya kalo lagi gaada event-event tertentu, alun-alun ini cukup sepi lah, kecuali mungkin buat anak skate yang tiap hari latihan flip dan segala macem di podiumnya. selain itu alun-alun cuma dihuni sama tukang jus, roti bakar, dan orang-orang yang olahraga. itu juga cuma rame di waktu tertentu, misal sabtu atau minggu pagi.

sumfaaaah gabohong panas banget serasa matahari jaraknya cuman 0,01 cm dari bumi. silau banget, wajar aja orang-orang pada pake payung. mabok juga lama-lama merhatiin yang paskib ditengah-tengah, bercucuran keringet dan berasa kayak sunbath di planet merkurius (oke berle)

lagi-lagi, saking panasnya gua duduk di podium dan gua zoom aja kameranya -_- maafkan saya yang malas ini ya
oke jadi yang diatas ini foto paskib putri SMP manaaa gitu, dan gua baru nyadar jadi di event ini, tema tiap tim paskib ditentuin. sambil paskib, harus bisa nampilin kebudayaan Indonesia. kayaknya kebudayaannya diundi deh. nah kalo kebudayaan yang ini, kebudayaan Aceh. jadi sambil LBB, mereka sambil kreasi nari saman. tapi gua gadapet foto yang pas mereka lagi saman -_-

kalo yang ini, tim paskib putra dari SMKN 6 Tangerang (SMK Penerbangan) mereka dapet budaya apa ya... gua juga lupa. Ini foto pas mereka baru persiapan sambil nunggu giliran (bayangin aja, nunggu giliran aja pake dijemur dulu *brbpingsan). nantinya pas mereka tampil, ada yang bawa drum, terus yang bawa tombak sama perisai itu nanti kayak pura-pura perang perangan

kondisi podium. rame banget yang jelas. kebanyakan sih anak-anak SMA yang mau support tim paskib sekolahnya ;)

ini yang cool banget!
gatau dari SMA atau SMK mana, mereka bawain kebudayaan bali. awalnya sih, sempet agak kurang rapi, tapi pas nampilin kecak-nya itu keren banget. apalagi pas muncul seorang figure ditengah yang dengan luwesnya lirik kanan kiri khas Bali dan ngibasin kipas dengan lancarnya. badannya luwes banget, lehernya juga. mungkin dia juga berbakat jadi penari leher (?-_-)

ini dia yang gua tunggu-tunggu!
setelah berpanas-panas ria ditengah lapangan bersama gilna dan ternyata si tasya yang digodain abang-abang (ditinggalin ditukang minum sendirian) akhirnya Islamic Center tampil bawain kebudayaan Jambi.

Jujur sebenernya gua bingung kebudayaan Jambi yang dominan itu apa, dan seketika ketika gua liat penampilan anak Iscen ini, gua jadi turut prihatin. Mereka pasti kepanasan banget pake kerudung hitam... T-T but cayolah! paskib tidak boleh takut panas, kan setroong~ ;D

temen gua, Syif adwianita (@syfdwnt). Badannya jangkung banget <--- sirik

Jadi kesimpulannya, event ini wooooow sekali, tapi sayangnya dengan gua yang seperti ini mungkin gua gapantes ikut paskib (badan gua terlalu mungil) (gua tidak terlalu bersahabat dengan panas). biarkan aku berusaha mengarungi takdir dengan membawa kamera saku ( '-')
dan di event ini, gua ketemu beberapa temen SMP, ada alit, aja, dinda, andika, arfan dan pacarnya, mbak ditha hahaha

sayangnya gua gadisana sampe sore, jam 12 gua juga udah cabut lagi balik ke rumah nenek, masih diembani tugas untuk menjadi 'wartawan' hahaha :p

so happy to know more about Paskibra (Pasukan Pengibar Bendera), though i don't have so much interest to join, guess it (._.) ;D

numpang ngepost 1 gambar lagi ya ;)


CAYO 12th graders, 852011! :D


Thanks for reading!
XOXO
Writer


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar