Minggu, 03 April 2011

Walk 4 Autism Now!

Good afternoon my less-cared blog. It feels good to see you back at my computer.
Recently, saya sangaaat senang melihat kamu lagi, tampil di hadapan saya, dan saya menulisi kamu. Beberapa hari ini berat sekali, sampai saya lupa bagaimana caranya hidup normal.
Oke berlebihan

Halo readers (kalo ada yang baca), gua kembali ngapelin blog ini setelah berapa lamanya ganulis. bukannya gamau sih, cuman pas gua lagi pegang notebook plus modem, gua gatau mau nulis apa, dan pas modem dan sekutu-sekutunya ditarik dari peradaban hidup gua, gua baru punya ide untuk cerita disini, tentang anything i could tell you.

Straight, let me bring you into my title: Walk 4 Autism Now.
Autism, mungkin itu kata pertama yang bisa dicerna artinya. Jadi ceritanya hari Sabtu kemaren, tanggal 2 April 2011, gua ngikut acara ini awalnya diajakin sama kakdaus. Intinya, acara ini adalah acara untuk membela kaum autis di Indonesia. Seemed heroic kayaknya, dan memang merasa heroik gua pas ikut acara ini

Banyak banget orang-orang dengan keterbatasan mental yang ikut, dan banyak juga orang yang peduli sama mereka. It was about 3000 people joined this event, kaosnya laku, tinggal kesisa puluhan doang, dan didalem puluhan itu, termasuk kaos gua.

Awalnya shock juga gua, disuruh ngumpul di Monas jam 6, paling lambat jam 6.15. Panik sendiri jadinya, karena rumah gua terletak di tempat jin buang anak, diujung bumi, dan nyaris sebelahan sama khayangan, yang jelas lo gatau dimana, ja-uh banget. Akhirnya, pas hari H, gua dibantu bangun sama mimpi buruk kalo gua bakal kesiangan, dan akhirnya berangkat jam 4.15 pagi dari rumah. Naik kendaraan umum, marah-marah ke sopirnya, dan sensi sendiri gara gara ketakutan bakal telat terus ditinggalin. Pokoknya berasa heroik deh mengarungi jarak lintas kota lintas provinsi di pagi buta

Oke, coba ya cek fotonya dibawah ini:

Photobucket

Monas, pagi muda, rasanya bagian emas di puncaknya berpendar-pendar sambil mengucapkan "selamat pagi!" jam 6, monas dan sekitarnya masih ber-nice weather ria, jam 8? jangan ditanya, air mendidih dari neraka mulai netes netes kebawah -_-"

Ramenya monas (pintu yang deket sama halte busway)
Pagi-pagi, demi nyari kerumunan orang-orang ini, gua sama masgan muter muter monas, dan taunya pas udah muter-muter dan nemuin kerumunan kawanan ini, tempat ngumpulnya itu deket sama tempat yang gua injek pertama kali di monas -_- sebelum gerak jalan, kaki udah pemanasan yakan

Photobucket

Photobucket

Photobucket

Photobucket

spanduk-spanduk yang ditaliin
favorit gua sama masgan, spanduk nomor 3 (autis untuk guyonan? gak lucu!)
nantinya buat jadi pembatas yang mana yang area kawanan sama area jalur mobil / jalur busway. spanduk ini sangat bermanfaat, karena kalo gaada spanduk ini, mungkin jumlah kawanan bakal berkurang, akibat ketabrak mobil atau kelindes busway, dan mungkin jalanan juga bakal tambah macet

xylophone marching band dari sekolah lazuardi
ngegeletak di jalan sih, jadinya gua foto aja hahaha

yang tua aja masih ikut gerak jalan, ayo semangat!


pertanda start gerak jalan. mirip sama sompretan kalo di kawinan orang betawi

Photobucket

Photobucket

Photobucket

mulai gerak jalan
dari monas sampe ke bunderan HI. pegel juga sih, cuma pas jalan begini, gua liat banyak anak-anak penyandang autis yang ikut jalan, semangat, gaada capeknya. gacuman anak-anak kecil, penderita autis yang udah gede juga banyak. di belakang baju mereka ditulis nama sama nomor handphone yang bisa dihubungin, in case kalo mereka ilang

pesen MC sebelum jalan:
"everyone must have a walking partner!"

sampe HI langsung cao, gaboleh foto-foto, gaboleh duduk duduk nongkrong gaya dulu apalagi nyebur ke kolam tengahnya hahaha langsung tancep gas lagi ke monas
ini pas abis gerak jalan, udah sampe lagi ke monas

Photobucket

ini dia MC, om farhan, termasuk panitia acara

Photobucket

Photobucket

abis gerak jalan, harus masang puzzle autisme terbesar se-Indonesia (menurut gua sih sebenernya terpanjang). tadinya awalnya buat 1000 orang pertama yang nyampe duluan lagi ke monas, tapi akhirnya siapa aja boleh ikut masang, tapi prioritas utama, orang orang penyandang autisme yang harus masang. gua ikut masang lho, putongan puzzle yang ke 245 hahaha tapi kakdaus gamasang -_-"

Photobucket
1 jam kemudian, puzzle kesusun, tulisannya
'"together is better" 2 April 2011'
bener kan? bukan yang TERBESAR tapi TERPANJANG hahaha

"autisme adalah misteri yang diungkap seperti puzzle, satu persatu potongan disusun, hingga menjadi puzzle utuh yang memecahkan misteri autisme"

mari hidup berdampingan bersama penyandang autisme! ;)

ps: bagi yang suka jalan-jalan di daerah kota, plis hati-hati banget, disana banyak copet tukang grepe grepe saku yang siap merogoh kantong kantong orang yang meleng. salah satu yang (nyaris) menjadi korban adalah hp kakdaus. beware! di daerah Jakarta Pusat inilah, bener bener julukan 'Jakarta Keras' harus lo inget bener bener
Dan PS, kalo mau naik busway ke Kebon Jeruk dari Kota, transit di Harmoni dulu, baru naik yang ke Lebak Bulus. Jangan main lurus aja ke Blok M gara gara males turun dan males ngantri di Harmoni

Oke
Catch you later
XOXO
writer

1 komentar:

  1. Hi Annisa,

    Bagus sekali liputannya, trims juga atas kepedulian nanda.

    Saya minta ijin post beberapa fotonya ya. Trims

    BalasHapus