Selasa, 02 Agustus 2011

My Jellyfish Has Passed Away...

Assalamualaikum, Marhaban ya Ramadhan Saudara Saudara Setanah Air!

What a cheerful opening.
Ramadhan's coming, anyway. And we're fasting again. Iklan-iklan yang berslogan "meraih kemenangan", "manisnya berbuka", dan "tahun ini Insya Allah kita menang" udah wara wiri lagi di tv, lengkap dengan artis-artis dan komedian yang kontrak bulan puasanya udah harus ditepatin lagi dengan mangkal diacara sahur terkece, dan mulainya Ramadhan Radioplay di Prambors! Sayang kayaknya tahun ini gabegitu banyak band-band yang ngeluarin single religi ya... no offense really ;)

Udah lama ya ga ngeblog? Pastinya. Bukannya mau gua ngelupain blog ini, tapi tugas gua... gila banyak banget. Bener-bener mati satu tumbuh sejuta. Tiap hari dengan tanpa dosa guru-guru nambahin PR, gua tau gua gaboleh ngeluh, yang milih IPA siapa, yang pengen masuk IPA siapa. Tapi kalo sekarang gua pikir, gua mungkin salah jalan. Mungkin. Karena gua, sangat merindukan geografi, padahal gua anak IPA. Berani taruhan, kalo gua anak IPS, pasti gua gaakan kangen fisika. Oke cukup galau jurusannya.


Um. Belakangan ini gua sering galau. Oke, ecek abal banget hidup gua penuh galau, tapi gua galau karena tema yang cukup aneh. See below.

this.

ini yang gua galauin. Seekor ubur-ubur. Lo tau kan? Binatang yang katanya di Spongebob bisa ngehasilin jeli, suka nyengat, dan tentakelnya bisa dijadiin senar gitar? Dan warnanya pink?

Binatang yang bisa jadi one of the most killer animal ini yang bikin gua galau, uring-uringan, harap-harap cemas, dan bahagia dalam seminggu terakhir ini. Gua juga bingung kenapa gua galauin hewan ini. Hewan yang penuh saraf nematokis penyengat yang bisa bikin orang kelepek-kelepek keracunan dalam sekejap kedip. Hewan transparan yang kadang kehadirannya gadisadarin sama perenang handal manapun dan akhirnya CUS, tentakelnya nempel dan orang itu langsung kejang kejang keabisan oksigen.

Jadi alkisah, awalnya begini.
Gua ke dufan, dan ternyata dufan bukanya relatif lebih siang gara-gara kayaknya ada hari anak nasional, dan kemarennya tornadonya baru mati. Gua sama kakdaus, memutuskan untuk menjadi bocah petualang sambil nunggu loketnya buka sembari hopeless kalo hari itu dufan gabakal kayak lautan manusia bak cendol dalam cangkir. Manusia di muka bumi ini juga pasti tau kalo dufan deket sama pantai, terus gua sama kakdaus ke pantai.

Jadi, gua memutuskan untuk sailing. Berlayar. Dan bagaikan pasangan titanic gua sama kakdaus dimabuk ombak. Pas mau balik, seekor ubur-ubur melintas. berenang-renang. transparan. dan gua jadi norak. Emang bukan rahasia kalo pantai ancol banyak menyimpan ubur-ubur. Akhirnya abang-abang nangkepin buat gua dan masukin ubur-ubur ke dalem botol aqua gede.
Rasanya wonderful. Buat pertama kali gua liat ubur-ubur secara langsung dan gua bener-bener norak...

Ubur-ubur itu bener-bener struggle. Gua bawa dia ke dufan, naik wahana-wahana yang bikin mabok, dan gua gayakin dia bisa tahan. Tapi ternyata sampe rumah dia tahan. Sebelum pulang, gua inisiatif browsing dan sampe ke kaskus kalo ubur-ubur makan udang rebon. Dan, udang rebon was one of the things i've been galau at.

Gua cari-cari di wilayah rumah gua sama wilayah sekolah, gaada yang jual. Dan terpaksa gua taro ubur-ubur itu di toples bening yang gua kasih pecahan karang. Gua tau dia merindukan ganggang dan terumbu karang... tapi gimana? nanti, kalo dia bisa tahan hidup, gua mikir mau beli terumbu karang sama ikan-ikan friendly.

tapi mikir juga gimana cara dapet air laut yang fresh... gamungkin air kran gua campur garem dapur kan? -_-"
Dan ubur-ubur gua, sementara, gua kasih makan cacing beku.

Cacing beku. What the... Udah kayak ngasih makan ikan cupang -_-

Dan awalnya dia mau makan beberapa, gua kira dia suka, tapi ternyata gua bener-bener butuh udang rebon. Nyarinya susah men. Sampe akhirnya gua ke Ace Hardware tapi cuman ada liquid buat multivitamin invertebrata laut gitu yang bungkusannya pake bahasa Norwegia apa -_-.

Seminggu kemudian, masih tergopoh-gopoh gua cari udang. Kaskuser bilang, kalo ubur-ubur kurang makanan bisa nyusut. Dan bener, gua liat pake mata kepala gua sendiri kalo ubur-ubur gua jadi nambah kecil. Melas banget. Maka, sabtu pagi kemaren gua nyari udang. Dan tau ga? Itu ketemunya jauh banget di pasar lama, Tangerang.

Tunggu, ini bagian PALING melasnya.
Gua tergopoh-gopoh nyamper ubur-ubur sepulang dari situ, dan baru mau ngasih makan, gua nemuin dia lemes gabernyawa di dasar toples. Menciut. Gua sendok. Besarnya galebih dari kuku jempol gua. Oke salahin gua, kalo dia gaketemu gua mungkin dia masih seneng-seneng di laut ancol sama mami papinya T-T

Maafin gua ya bur, gua telat nyelametin nyawa lo. Gua emang gabecus pelihara lo. Maaf, semoga di akhirat sana, di alam baka khusus binatang, lo bakal dapet penghidupan yang layak, samudera yang luas tiada akhir dan banyak udang rebon buat lo makanin. Gua gaakan pernah ngelupain gimana gua bisa ketemu lo, miara lo, dan gimana senengnya gua ngeliatin lo. Gua gaakan lupa acara kita ke dufan bertiga sama kakdaus, kita naik taksi sama-sama, sampe detik terakhir saat gua ngebunuh lo - pelan-pelan. Maaf.

You'll lay forever in the darkest and deepest part of my heart.
You'll be there in our heart
.

Sincerely, Double D.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar