Jumat, 17 Februari 2012

You might call it Valentine, but actually... I didn't.

Selamat malam, semuanya. Bonne Nuit, tout le monde.


Firstly, mari kita bersulang bersama-sama, dan bilang "Terima Kasih Tuhan, ini hari Jumat!"

Karena....... Besok libur! No ekskul. No remed. Just staaaaay at home comfortly.


Semenjak SMA gua emang selalu norak kalo ada libur. Waktu dapet libur pas weekend, gua nyalamin anak-anak sekelas dan bilang "Selamat liburan". Dasar mental libur, libur-libur dikit bawaannya jadi hebring.


Jadi, siapa yang valentinenya indah? Siapa yang dikasih cokelat, dikasih cinta, ditembak, atau mengalami masa paling indah saat PDKT walaupun belom ditembak? Atau siapa yang seharian online dan ngetweet atau nge-RT tweets: "Valentine is nothing", "Tiap hari bisa kok nunjukin cinta, bukan cuma pas Valentine", "Valentine Sucks", atau ngeRT "Valentine is nothing and it has a mathematical approval: 14-02-12=0".

Come here to Mama, those who celebrated it and those who didn't, just gather!


I'm a moeslem and there's no such tradition as Valentine, dan gua baru menyadarinya pas SMP kelas 3. Jadi, ketika orang-orang ribut dapet cokelat, gua akan tersenyum dengan tenang karena gua udah dapet hujan cinta tersendiri; hujan khusus dari kakdaus :p hahahaha *oke...inigombal......


Sayangnya, Valentine ini... Oke dengan sangat sangat jujur gua bilang "Hello St. Valentino... Your day is sucks!". Rasanya Valentine kali ini berasa kayak coklat basi yang udah jamuran, dan dengan lahapnya gua makan cokelat itu walaupun rasanya abstrak. Eat that Valentine!


Semua ini berawal dari hari itu... Tanggal 14...


Gua terbangun, jam 7 pagi. Hari itu hari Selasa, tanggal 14 Februari 2012. Sebagian orang mungkin ngasih tanda lope di kalendernya, atau bikin reminder di hp-nya, tapi buat gua, it was just a normal day. Sekolah. Tapi kemudian gua inget, there was something special...


Hari itu gua masuk siang karena kelas XII try out dan gua niscaya bakal belajar Cuma 3 pelajaran dengan durasi 2 jam 15 menit di sekolah. Maka gua berleha-leha, ngerjain brosur lah sambil nyanyi-nyayi di depan komputer, mandi makan semua serba santai. Di ingatan gua masih seger gimana keadaan pagi itu, cerah. Burung-burung berkicau, burung-burung memadu kasih, kucing gua pun mengeong manja setelah digoda kucing tetangga... Semuanya serba cinta, Valentino made a great day of lovers!


Photobucket

Photobucket


-brosur Bahasa Inggris -_-----------------------


Akhirnya, jam 10 lewat gua berangkat. Gua berangkat dengan muka plus badan seger dan mood yang terbilang cukup baik. Sampe akhirnya, hari yang cerah, burung yang berkicau, dibubarin sama langit yang nangis. Tiba-tiba hujan pas gua lagi di angkot dan gua sadar gua gabawa payung. Ini semua akibat kesotoyan gua yang maha sotoy, gua memprediksi hari ini bakal cerah.


Gua mencoba untuk tenang. Tenang... Sampe di pangkalan bis tinggal turun, terus lari ke dalem bis, jadi gabakal basah-basah banget. Tapi ternyata Tuhan berkehendak lain dan abang angkot berpikiran lain. Dia nerlantarin gua di jalan, dimana itu masih jauh dari pangkalan bis. Dia tau di luar gerimis semi-deres, tapi dia gatau gua baru mau berangkat. Betapa hipokritnya si abang angkot.


Akhirnya dengan gerutu gua nerobos hujan dan nyebrang jalan kayak orang mabok. Sampe sebrang, gua naik angkot dan angkot itu dengan tanpa dosa ngetem, padahal waktu gapernah berhenti.


Akhirnya setelah angkot itu jalan dengan kecepatan jalan keong yang lagi males jalan, gua sampe di pangkalan bis, dan naas, gaada bis sama sekali yang cao ke Jakarta. Sama sekali bersih, gaada yang ngetem. Hujan terus aja turun dan gapeduli sama gua, sementara disana minim tempat berteduh. Akhirnya gua lari nembus hujan dan neduh di warung kecil yang saking kecilnya mau mojok dimana-mana tetep aja kena air. Tiba-tiba pas rok gua udah basah tingkat medium, ada bis dateng dan gua kembali nembus hujan itu demi meraih pintu bis itu.


Gua lari dan berlari, dan dengan histeris (di dalem hati), gua berhasil masuk. Dingin, bisnya ber-AC. Dan gua duduk di kursi sebelum pintu belakang. Baru aja napak di kursi, hujan yang tadi deres tiba-tiba menjadi sangat-sangat slow dan rintik-rintik.


Jadi maksud lo....... Lo pengen bikin gua basah atau apa? Lo pengen bikin mood gua jungkir balik atau apa?


Semua itu belom berakhir, sampe di sekolah, gua mendapati tas gua ternyata bukan cuma basah karna kena air hujan, tapi juga karena air minum gua tumpah. Berasa kesamber petir, gua ngeluarin semua isi tas gua. Kalkulator selamat, tapi LKS yang baru dan sangat rapuh itu... Semuanya keriting. Buku tulis Perancis malah jadi afro -- bukan keriting lagi saking basahnya. Akhirnya, gua ngejemur buku-buku itu di depan kelas (FYI, kelas gua di lantai 3).


Gua merasa sangat deso hari itu. Gua dateng dengan muka acak-adul penuh elegi, melas, ditambah jaket gua yang basah dan baju seragam dan rok yang semi-basah, rambut lepek, ditambah lagi buku-buku yang keriting itu... Gua ngerasa kayak anak suku primitif pedalaman sekolah di kota.


Belom stop sampe disitu, pas pelajaran Prancis gua mendapat bencana lain dengan rok gua dan ngebuat hari gua lebih rempong dari emak-emak arisan. Adalah satu masalah khusus, Cuma kalangan tertentu yang bisa kena masalah ini. Untuk cowok, tenang aja, lo gabakal ngerasain masalah ini, jadi jangan takut.


Rasanya, pas pulang, yang kesisa cuman elegi deh. Rasanya mood naik turun ditambah pinggang yang ikut meramaikan kegundahan jiwa gua. Malemnya, gua nonton Get Married 3, ngeliat Fedi Nuril sama Nirina Zubir unyu-unyuan bikin gua sirik. Emang dasar mental labil, abis ngeliat kayak gitu, gua jadi inget semua yang kejadian hari itu, dan seketika gua butuh hiburan. Dan... Saat gua butuh hiburan, hiburan itu gakunjung ngerespon special call gua.


Dan seketika, bagaikan domino, mood gua menubruk semua hal di malem itu sampe semuanya ikut jatoh.


Jadi hikmah dari hari yang orang bilang Valentine, adalah seberapapun susahnya nahan emosi dan bad mood, gaseharusnya semuanya bersifat nubruk, alias ngejatohin hal-hal lain yang semestinya masih berpeluang untuk jadi indah.


Selanjutnya, menyesal itu diperlukan kadang-kadang, karna tanpa nyesel, lo gaakan jadi -- atau seenggaknya gaakan berusaha jadi orang yang lebih baik.


Catatan, nyesel itu ada waktunya. Liat situasi dan kondisi.

Oke, no offense ya.


Alhamdulillah all problems I've done in that Valentino's day was solved, and right now it's getting better. I hope this can last long... Peaceful time like this :")


I guess February is full of... Uhm well if I can call it troublesome, then it is. Obral problem dan rasanya, kalo Februari itu adalah planet, mungkin orbitnya sedikit melenceng dari planet alias bulan-bulan yang lain. Tapi yang paling most happening, pastinya pas dikatain tai sama kenek kopaja. Kok jamban teriak tai, ya. Jadi bingung... Tapi sabaaaarrrrrrin aja.


Oke, sekian post yang panjang dan ngelantur ini. Mohon maaf jika ada yang aneh-aneh!

Selamat ber-weekend and cheer up in this Friday Night!


petals
Right?
But I guess I've found you, my great-24 man! :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar