Jumat, 04 April 2014

Hidup ala Mahasiswa: Community Service.

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh!
Selamat Sabtu Pagi!

Gue tau saat gue menulis ini, pasti masih banyak orang yang terlelap disana.
Atau belum tertidur entah sejak kapan, masih memikirikan dia.
Ea....

Jadi, judul pos ini gue sangat..... Gaya. Fancy gitu lah. Rasanya seolah campus life gue bener-bener berjalan. Dulu, sekitar 4 tahun lalu pas blog ini gue buat pertama kali - waktu gue masih jadi anak culun yang ngutak-ngatik blog post aja culunnya masih setengah mati, gue gapernah kepikiran tuh bakal nulis post dengan tema se-fancy ini. But really, pengalaman dengan nama yang fancy ini sedikit membuat gue tersenyum karena gue menyadari: Syukurlah, sepasif apapun gue di kampus, sekupu-kupu apapun, dan senyantai apapun, gue masih community service ala mahasiswa.

Ya indikator keasikan suatu community service emang gue rasa pasti beda tiap orang.
Mine, not too great, no high amount of people like those you'll meet in Mario Teguh shows. No... No...
But mine has efforts and gets much feedback.

Jadi inilah awal cikal bakal kenapa acara community service kelompok gue menjadi seperti yaitulah.

Di suatu Kamis pagi, gue ada mata kuliah non kedokteran, ya intinya judul mata kuliahnya Natural Science lah, kalo anak SD bilang IPA. Jadi tujuan adanya mata kuliah ini adalah supaya gue bisa co-As tepat pada waktunya (gaboong sih kalo belajar itu buat dapet nilai + lulus) dan juga mengaplikasikan pelajaran tersebut ke dalam dunia sehari-hari dan lingkungan kerja gue kelak. Pelajarannya sih asik, gue tau mana yang bahaya dan ga bahaya. Nih gue kasih bocoran dikit ya.

Kalo naik sepeda motor, pake masker ya. Maskernya yang kain rapet itu loh, jangan masker medis. Soalnya kalo masker medis, ketipisan. Ada campuran timbal di bensin, apalagi produk bensin yang (dulunya) subsidi. Ketika pembakaran, timbal ini ikut dilepas ke udara dan kalo kehirup dalam jangka waktu lama, rutin, bisa menyebabkan kemandulan dan anemia.

Plastik itu ada levelnya. Coba cari deh apa levelnya, ada di kemasan kok. Biasanya 1-7. Plastik, semakin kecil levelnya, semakin ga tahan panas. Jangan pernah coba taro kemasan misal Aqua Botol (dia level 1 nih), sekalipun baru, di bawah terik matahari. Matahari bisa merusak lapisan plastik, bikin jadi kayak berair gitu. Itu kan bakal keminum karena nyampur sama air mineralnya. Kalo keminum; dalam jangka waktu lama dan rutin - bisa numpuk jadi zat karsinogenik di badan. Oh iya, si botol Aqua ini juga cuma boleh sekali pake.

Mau tau banyak? Kuliah sini aja gantiin gue di kelas! Haha

Jadi, tiba-tiba sebagai project UTS gue disuruh bikin kelompok untuk community service. Tadinya community service gue ditugasin buat ke tempat pembuangan sampah atau ke PDAM, tapi gajadi. Community Service yang dia minta sekarang cukup ngasih penyuluhan ke masyarakat tentang apa yang udah gue terima di kelas. Gue cepet dapet kelompok, dan cewek semua, dan santai semua. Dan gue udah dapet tempat: di lembaga PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) punya tante gue.

Kalo ga chaotic emang bukan hidup, men.
Ternyata gue salah misinterpretasi tentang makna PAUD. PAUD itu kan TK. Pasti banyak emak-emak nunggu anaknya kan. Nah chaotic situation adalah disini.
1. Ternyata yang gue kira PAUD bukan PAUD. Tapi lembaga bimbel baca tulis hitung buat anak TK.
2. Ternyata yang gue kira ibu-ibu bakal banyak yang nongkrong, ternyata mereka nganter doang.
3. Ternyata yang gue kira Sabtu tuh tempat bakal rame, taunya ramenya hari Senin/Selasa saat gue sibuk.

Berasa guilty banget hidup gue........... Gue menawarkan opsi lagi untuk pindah tempat dan juga untuk community service ulang (biar kata udah chaotic dan gakaruan, tetep nama itu terdengar indah), tapi temen-temen gue bilang, mau kemana? Selow aja lah yang penting community service (!). ...................Gubrak.

Malem hari H ---- eh ga sih, hari H pas dini hari, gue bikin poster untuk dipajang di kelas PAUD besok. Sederhana sih, cuma mau menutupi kehampaan karena gapake powerpoint aja, abis pasti gabakal ada acara pake monitor. Seenggaknya walaupun chaotic, presentasi harus bagus lah. Abis itu gue siap-siap terus cao ke tempat PAUD bukan PAUD itu.

Sesampainya disana...... Hening saudara. Masih kosong. Saat gue liat jadwal, di hari Sabtu gini malah ada penurunan jumlah murid secara drastis dibandingkan hari lain. Makin lemes gue liatnya... Pengen gigit jari tapi gapunya kuku. Pengen gigit jari orang tapi mereka gamau. Pengen masuk lobang item tapi adanya di luar angkasa. But well, we had already there. Kalo masih kurang massa, gue rela penyuluhan di pinggir kali Cisadane, teriak-teriak ngumpulin massa... Bodo deh ilang muka, ilang harga diri, yang penting massa cukup.

Galama kemudian beberapa anak dateng. Ada Ibunya juga. Dan seperti biasa, ada 3 jenis Ibu-Ibu di dunia ini, yang pertama yang tau susahnya kuliah dan rela membantu, yang kedua yang gatau rasanya kuliah (entah low education atau gimana) dan gapeduli, yang ketiga adalah yang berlagak merasakan, berlagak meyakinkan (padahal nggak), ujungnya PHP. Dan hari itu masih banyak yang tipe pertama.

Jadi, kelompok gue akan presentasi soal penggunaan monosodium glutamat dan penggunaan plastik. Jadilah semacem sebuah kultus kelompok gue duduk mengelilingi Ibu-Ibu yang udah bersedia dateng -- ya ga maksud mengintimidasi sih, cuma kan biar kesannya lebih kekeluargaan.
Soekarno aja punya asas musyawarah mufakat secara kekeluargaan, kenapa gue gaboleh penyuluhan dengan kekeluargaan style?

Ternyata emang pendidikan gabisa dibohongin. Pendidikan itu kan gaharus dari lembaga formal. Lo cukup bergaul dengan orang berilmu, tapi ga sotoy. Lo cukup baca buku yang terbitnya sah dan ga sesat. Lo cukup dengerin di TV.Yang penting tau dan pengetahuan lo cukup bisa dipertanggungjawabkan. Ibu-Ibu yang hari itu ikut penyuluhan sama gue, rata-rata well-educated. Mereka tau bahaya MSG, kebanyakan mereka masih pake merk MSG berkedok kaldu, but not literally the white ones like you meet in tukang bakso. Bahkan ada yang ngasih feedback, pake kanji, atau pake bubuk jamur (especially for those 'gifted' kids yang sensitif sama MSG). Banyak juga yang udah gapernah beli Chiki, atau ngurangin porsi bumbu pas makan mie instan, atau sama sekali gamakan. Soal plastik, mereka juga udah tau apa dampaknya, dan well - so happy to say banyak juga yang udah tanggep soal level plastik.

Dan soal Ibu-Ibu, pastilah mereka bilang "Saya jarang pakai plastik, apalagi beli minum gelas / botolan. Saya pake Tupperware. Atau Lock and Lock." Gue akui emang produsen tempat makan ini cerdas mengambil hati orang saat lagi gencar isu Global Warming gini.

Di luar dugaan, walaupun massa gue sedikit, tapi suasana penyuluhan hidup banget dan gue pulang membawa ilmu. Mungkin ini akibat penyuluhan berlandaskan asas kekeluargaan... Oh ya, gue dan temen-temen gue nyoba ngajarin anak TK. Biar kata mereka udah mau SD, tingkahnya macem-macem! Ada yang lari-larian gakaruan ngindarin dikejar-kejar temen gue, ada yang pemalu, ada yang nyariin emaknya... Apa lu rasa hah.


Salah satu dari educated mom. Sebenernya banyak foto si Ibu yang lebih asik, tapi berhubung disini latar belakangnya adalah gue yang lebih asik... Jadilah foto asik ini yang gue masukin ke blog asik ini.




Sekalian ladies' day out ya! Hahaha 





Muka gue kucel... Efek begadang bikin poster yang tidak jelas rupanya...


Para 'Penghuni' bimba (Bukan PAUD ya sodara-sodara...)



Sekali-kali mau narsis majang foto diri sendiri. Disebelah gue ada bidadari jatuh... T-T
Kecuali foto terakhir, all photos were taken by Yoza Wiratama. Thank you kak!

Hari itu kita selesai dengan cepat. Pulangnya bisa jalan-jalan, dan gaada niat untuk mengulang lagi. Jadi niat gue untuk joget Timber di sungai Cisadane untuk nyari massa tidak bisa tersalurkan. Entah gue harus sedih atau seneng sebenernya... Sebenernya so far Community Service gue, buat orang lain mungkin ga seru, tapi entah, gue cukup menikmatinya, karena everything in the end went smoothly dan gue dapet banyak hal. Tetep, pas liat instagram orang-orang yang community service-nya di SMP gitu yang masanya banyak, agak iri sih... Cuma yaudahlahya X(

...........................Gue ternyata masih santai banget jadi mahasiswa.

Ah really, I need more spark in life! Seharusnya Minggu tanggal 16 ini gue lari Marathon bareng kampus di Monas. I really miss Jakarta so much! But well, to be honest a bit without dramatizing okay...

Gue sempet sakit setelah community service.
Agak ngoyo belakangan ini. Banyak begadang gaperlu juga hahaha. Dan apa sih yang ga chaotic kalo soal kehidupan... Gue sakit eh seminggu lagi udah ujian blok. Gue gamasuk 7 hari. Gue juga bolos lab 3 kali. Kata temen gue ada dosen yang galak masuk terus marah-marah di kelas.
Terus gue harus bilang "Hiks" ga?

Dan sekarang semua situasi yang chaotic itu sudah kembali terhandle. Tentu saja, pas gue masuk banyak kejutannya.
Pertama, gue ketinggalan lab banget dan masuk-masuk udah dapet 22 preparat patologi anatomi untuk ujian. Kaget dong.
Kedua, gue ketinggalan try out histologi (preparat lagi!) jadi gue gapunya gambaran soal ujian. Sedih dong.
Ketiga, nilai UTS sosial science (anggep aja IPS) gue dapet nilai 5 dari total poin 25! Kesel dong!

1. Describe about social scientific method.

Menurut saya social scientific adalah metode yang baik dalam mengkaji masyarakat. Karena bukan hanya melihat dari aspek sosial, melainkan dari sisi sains.
....
....
Intinya, social scientific harus selalu diterapkan.


Ketauan bodohnya....
Gara-gara dari satu materi dapet 5/25, 3 materi sosial lainnya yang nilai gue masih mendingan jadi jatoh. Lol seems like I got another lecturer who should be cursed.

Readers, if there's any. Mohon doanya ya, semoga gue lulus FMS 2 (Btw ujian blok lalu gue lupa nulis nama dan harus ngurus ke 4 dosen supaya nilai gue bisa diinput), dan semoga ujian blok gue yang kemarin nilainya bagus sampe ujian akhir semester, dan liburan dan project liburan gue gakeganggu sama remediation class. Aamiin :))

Thank you for saying Aamiin too!
And thank you for reading!

PS: Kalo ada yang nemu acara asik (terutama Marathon atau Jalan Santai) tolong kabarin dong. I miss taking photos. Tapi yang di Jakarta atau Tangerang aja ya acaranya... Kalo di Jawa kejauhan, duitnya belom kekumpul! :p

1 komentar: